PALANGKA RAYA – Beberapa dari kalian mungkin belum mengetahui perbedaan istilah dari Penjabat (Pj) dengan Definitif yang sering dipakai dalam jabatan di Kepala Daerah.

Praktisi Hukum asal Kalimantan Tengah, Suriansyah Halim akan memaparkan perbedaan dari kedua istilah tersebut berdasarkan ketentuan undang undang dari Kementrian Dalam Negeri Republik Indonesia (Kemendagri).

Hut Kalteng 3
Hut Kalteng 6
Hut Kalteng 7
20240510_224655
Idul Adha Erlin Hardi

“Perbedaan perbedaan pertama Pj Bupati atau Pj Wali Kota dengan Bupati atau Wali Kota definitif terletak pada metode pemilihan yakni pemilihan kolektif untuk Bupati atau Wali Kota definitif sedangkan untuk Pj Bupati atau Pj Wali Kota adalah ASN yang diusulan oleh Menteri, Gubernur, DRPD melalui Ketua DPRD Kabupaten atau Kota yang kemudian ditetapkan oleh Keputusan Menteri dengan masa jabatannya 1 (satu) tahun dan dapat lagi diperpanjang 1 (satu) tahun berikutnya dengan orang yang sama atau berbeda, menurut Pasal 14 Peraturan Menteri Dalam Negeri RI Nomor 4 Tahun 2023 tentang Pejabat Gubernur, Pejabat Bupati, dan Pejabat Wali Kota,” paparnya.

Halim juga menjelaskan tugas dan wewenang Penjabat atau Pj dalam menjalankan tugas dalam memimpin pemerintahan di daerah.

WhatsApp Image 2024-05-10 at 19.43.24_7ffe9241
Fairid naparin idul adha
IMG-20240617-WA0075
idul adha barsel

“Mengenai tugas, kewenangan, secara umum sama dengan penjabat definitif artinya selama Pj Bupati atau Pj Wali Kota menjalankan sesuai perizinan atau kebijakan yang sama dengan pejabat sebelumnya, tetapi memang ada 4 larangan bagi Pj. Bupati atau Pj. Walikota menurut Pasal 132A Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2008 tentang Perubahan Ketiga atas Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2005 tentang Pemilihan, Pengesahan, Pengangkatan, dan Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah, Jo. Peraturan Menteri Dalam Negeri RI Nomor 4 Tahun 2023 tentang Pejabat Gubernur, Pejabat Bupati, dan Pejabat Wali Kota.