PALANGKA RAYA – Menjelang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kalimantan Tengah (Kalteng) 2024 mendatang, banyak tokoh dari berbagai kalangan bermunculan mendaftar sebagai bakal calon (Bacalon) Gubernur.

Pengamat politik Kalteng, Ricky Zulfauzan mengatakan, banyaknya tokoh yang mendaftar Bacalon sah-sah saja, tentunya untuk variasi menu partai politik untuk Calon Gubernur kalteng yang diusung nanti.

Hut Kalteng 3
Hut Kalteng 6
Hut Kalteng 7
20240510_224655
Idul Adha Erlin Hardi

“Meski secara elektabilitas masih dibawah rata-rata serta kurang memiliki ketokohan, namun hal itu bisa diperbaiki seiring berjalannya waktu,” kata Ricky Zulfauzan, Jum’at 10 Mei 2024.

Ricky menyoroti para tokoh yang mendadak mendaftar sebagai Bacalon Gubernur Kalteng dikhawatirkan hanya dijadikan alat politik untuk suatu kepentingan.

WhatsApp Image 2024-05-10 at 19.43.24_7ffe9241
Fairid naparin idul adha
IMG-20240617-WA0075
idul adha barsel

“Permasalahannya para tokoh yang mendaftar bakal calon ini disinyalir hanya menjadi alat politik dan boneka untuk memecah suara,” ujarnya.

Ia menyebut beberapa tokoh ini masih belum jelas terkait motivasinya ikut mendaftar sebagai Bacalon Gubernur Kalteng. Namun, jika dilihat secara kasat mata, tentunya banyak putra-putri terbaik Kalimantan Tengah ingin berkontribusi dalam kemajuan daerah melalui jalur eksekutif.

Hut Kapuas Erlin Hardi
PJ BUpati Kapuas, Erlin Hardi ASN Netral

“Secara normatif yang bisa dilihat adalah bahwa semakin banyak putra putri terbaik Kalteng yang ingin berkontribusi dalam kemajuan Kalteng melalui jalur eksekutif,” sebutnya.