Cyrustimes.com,Malang– Stadion Kanjuruhan berduka. Stadion yang menjadi kandang Arema sejak 2004 itu jadi saksi bisu tragedi mengerikan yang tewaskan banyak orang.

Stadion kebanggaan Arema dirundung duka mendalam. Tadi malam, selepas pertandingan antara Arema melawan Persebaya terjadi bentrokan yang menewaskan lebih dari 100 orang.

Hut Kalteng 3
Hut Kalteng 6
Hut Kalteng 7
20240510_224655
Idul Adha Erlin Hardi

Berdasarkan informasi terakhir yang disampaikan oleh Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, hingga pukul 09.30 WIB korban meninggal dari Tragedi Kanjuruhan ini berjumlah 129 orang.

“Jadi update yang terkonfirmasi 129 korban dinyatakan meninggal dunia,” ujar Khofifah di Mapolres Malang, Minggu (10/9/2022) seperti dikutip detikJatim.

WhatsApp Image 2024-05-10 at 19.43.24_7ffe9241
Fairid naparin idul adha
IMG-20240617-WA0075
idul adha barsel

Sementara itu, korban yang dirawat sejauh ini dikonfirmasi berjumlah 186 orang. Terus bertambah setelah sebelumnya baru terkonfirmasi ada 180 orang.

Stadion Kanjuruhan merupakan stadion yang terletak di Kepanjen, Kabupaten Malang.

Hut Kapuas Erlin Hardi
PJ BUpati Kapuas, Erlin Hardi ASN Netral

Berdasarkan informasi dari laman Wearemania, Stadion yang menjadi kandang resmi Arema sejak 2004 itu telah dibangun sejak tahun 1997. Pembangunan Stadion ini menghabiskan biaya sebesar Rp 35 miliar.

Setelah pembangunannya selesai, Stadion Kanjuruhan kemudian diresmikan oleh Presiden RI kelima Megawati Soekarno Putri pada tanggal 4 Juni 2004.

Peresmian ini ditandai dengan diadakannya sebuah laga uji coba di tengah musim Liga Indonesia Divisi I tahun 2004 antara Arema melawan PSS Sleman.